Konsolidasi Pendukung Jokowi ‘Mengawal Perubahan untuk Rakyat’

0
197

JAKARTA, 12 Desember 2020: Delapan bulan lalu Presiden Jokowi menetapkan status darurat kesehatan untuk mengatasi Covid-19. Satuan Tugas Penanganan Covid-19 mencatat jumlah kumulatif kasus positif sudah menembus angka 600 ribu dengan penambahan kasus baru berkisar 6.000-8.000 kasus per hari. Sementara kita masih terus berjuang menangani masalah ini dampak lain dari pandemi mulai terlihat.

Di bidang ekonomi terjadi kontraksi sehingga pertumbuhan menjadi negatif. Usaha besar dan kecil di segala bidang gulung tikar dan Badan Pusat Statistik memperkirakan lebih dari 29 juta orang kehilangan pekerjaan akibat pandemi Covid-19. Kebijakan pembatasan fisik menghentikan berbagai sektor kehidupan dan menciptakan amarah dan frustrasi sosial di sebagian masyarakat.

Di penghujung tahun sebagian wilayah Indonesia dilanda badai La Nina yang berakibat ancaman banjir bandang, longsor, curah hujan ekstrem, dan juga gangguan bagi sektor pertanian. Selama tahun 2020 Badan Nasional Penanggulangan Bencana mencatat tidak kurang dari 2.745 kejadian bencana di seluruh Indonesia yang berakibat sekitar 6 juta orang menderita dan mengungsi.

Di tengah semua kesulitan itu muncul gerakan intoleran yang mengancam kemajemukan bangsa. Para pemimpin gerakan ini mengeksploitasi kondisi yang sulit untuk kepentingan politik yang sempit. Di berbagai tempat intoleransi ini sudah berkembang menjadi kekerasan sektarian yang sangat meresahkan.

Sebagai kekuatan yang mendukung Presiden Jokowi selama dua periode kami KONSOLIDASI PENDUKUNG JOKOWI tetap solid dan memiliki komitmen kuat terhadap kepemimpinan Presiden Jokowi. Dan kami akan mendukung langkah-langkah penyelesaian krisis ini. Kami mengaku adanya berbagai kelemahan dan kekurangan yang harus segera diatasi agar langkah mengatasi krisis bisa lebih efektif.

1. Presiden perlu melakukan konsolidasi dan mengoptimalkan seluruh kekuatan dan sumberdaya, baik pemerintah maupun masyarakat sipil, untuk mengatasi krisis multidimensional ini. Presiden hendaknya membuat kebijakan yang tegas dan menyeluruh, dan memimpin langsung langkah penanganan krisis ini.

2. Presiden perlu mengundang semua kekuatan di bidang ekonomi, dari usaha besar sampai UMKM dan koperasi, dari serikat buruh sampai perempuan kepala keluarga, dari dunia akademik sampai praktisi start-up, di desa maupun kota, untuk merumuskan strategi pemulihan ekonomi nasional yang menyeluruh dan efektif.

3. Presiden perlu melakukan evaluasi terhadap kinerja kabinet sehingga pimpinan kementerian dan lembaga tidak menjadi beban yang berakibat turunnya kepercayaan masyarakat kepada pemerintah. Kami menyambut baik sikap tegas Presiden terhadap para menteri yang menjadi tersangka kasus korupsi.

Kami juga menghimbau seluruh elemen kebangsaan untuk bersatu menghadapi krisis multidimensional ini. Sebagai langkah konkret kami menggulirkan Forum Kebangsaan yang akan menjadi wadah konsolidasi kekuatan seluruh unsur masyarakat dalam menyumbangkan pemikiran demi kemajuan bangsa.

Jakarta, 12 Desember 2020.
KONSOLIDASI PENDUKUNG JOKOWI
Kontak Person:
Viktor Sirait 0811 1773 332
Dedi Mawardi 0821 7772 1945
Panel Barus 0816 11111 22
Didi Budiono 0812 8638 147
Pitono Adhi 082113161999
Hendrik Sirait 081211791112
Martin Siregar 081213077825
Dono 082310118707
Handoko 08119695555
Jemi Kudiai 082123540510
Kris Budihardjo 081316660777
James Talakua 0812 1001 3063
Maret Samuel 081350550575
Ancho Hatta 08179873737
Jojo Wahab 082211170323
Sophia Opie 081381948025 (rils/red)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here